July 11, 2010

Ikan dipancing, Air ditadah, Nasi dipinggan

Jika kamu memancing ikan..
Setelah ikan itu terlekat di mata kail, hendaklah kamu mengambil ikan itu.
Janganlah sesekali kamu lepaskan ia semula ke dalam air begitu saja.
Kerana ia akan sakit oleh kerana bisanya ketajaman mata kailmu dan mungkin ia akan menderita selagi ia masih hidup.

Begitulah juga setelah kamu memberi banyak pengharapan kepada seseorang.
Setelah ia mulai menyayangimu hendaklah kamu menjaga hatinya.
Janganlah sesekali kamu meninggalkannya begitu saja.
Kerana dia akan terluka oleh kenangan bersamamu dan mungkin tidak dapat melupakan segalanya selagi dia mengingatimu.

Jika kamu menadah air biarlah menadah secukupnya.
Jangan terlalu mengharapnya sampai penuh dan janganlah menganggap ia begitu teguh.
Cukuplah sekadar keperluanmu.
Apabila sekali ia retak, tentu sukar untuk kamu menampalnya semula.
Akhirnya dibuang begitu saja.
Sedangkan jika kamu pakai secukupnya mungkin kamu dapat memakai selamanya.

Begitu juga jika kamu memiliki seseorang, terimalah seadanya.
Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan janganlah kamu menganggapnya begitu istimewa.
Anggaplah dia manusia biasa.
Apabila sekali dia melakukan kesilapan bukan mudah bagi kamu untuk menerimanya,
akhirnya kamu kecewa dan meninggalkannya.
Sedangkan jika kamu menganggapnya manusia biasa, kamu akan mudah memaafkannya mungkin kamu akan memilikinya sampai selamanya.

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi yang kamu pasti baik untuk dirimu.
Mengenyangkan lagi berkhasiat,
Mengapa kamu berlengah dan mencari makanan yang lain.
Terlalu ingin mengejar kelazatan?
Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak boleh memakannya.
Kamu akan menyesal.

Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan seorang insan yang kamu pasti membawa kebaikan kepada dirimu.
Menyayangimu..
Mengasihimu..
Mengapa kamu berlengah dan membandingkannya dengan yang lain.
Terlalu mengejar kesempurnaan?
Kelak, kamu akan kehilangannya apabila dia menjadi milik orang lain.
Kamu juga yang akan menyesal.


Nota kaki: Petikan di atas bukan MHSS yang tulis. Sekadar berkongsi bahan bacaan. -.-

Adakalanya perbandingan itu perlu dalam memahami sesuatu yang abstrak, lebih2 lagi dalam hal yg melibatkan perasaan... (lain macam je bunyinye..he)
Bukan berbicara tentang cinta, tetapi menghargai dgn segala apa yang telah kita miliki itulah tanda kasih sebenar.

Sabda Rasulullah SAW:
“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal berkasih sayang dan saling cinta-mencintai dan mengasihi diantara mereka adalah seperti satu tubuh. Apabila satu organ tubuh yang sakit, maka seluruh tubuh yang lain turut merasakan sakit dengan tidak bisa tidur dan demam ”
(H.R Muslim - Muntafaq ‘alaih).

4 comments:

nadiah fatin said...

nih menyatakan perasaan rindu terhadap org yg dicintai ke? huahua

MHSS said...

haha. sudah geharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula..
rindu thadap org2 yg dtinggalkan nun jauh di sana.
kluarga terutamanya, masakan2 dan makanan2 msia jua turut diidamkan.
bersyukurlah cik nad dgn mudah dan bpluang pulang ke tanahair.

muSafir said...

Salam...

Ikan dipancing,
air ditadah,
nasi di pinggan~

wah, menarik!!!
=)

Adilahdarmawi said...

Salam. Baru terbaca. Waaahhh~ (*_*)v

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails